Kasino Jack

Kasino

Hal yang paling disayangkan tentang film ini bukanlah bahwa ia menurunkan pentingnya kejahatan Jack Abramoff menjadi film perampokan di sepanjang baris 21 (2008), juga bukan karena skenarionya memiliki semua kedalaman emosional dan garis lintang Shrink ( 2009). Ini adalah film casino indonesia Maury Chaykin yang terlambat, namun tangguh seperti biasanya. Syukurlah, perannya membiarkan dia keluar dengan gaya, dan dengan film ini, gaya adalah segalanya. Sutradara George Hickenlooper meninggal setelah syuting proyek ini juga.

Di mana kegagalan total film dimulai adalah dengan skenario, meskipun penulis Norman Snider melakukan beberapa hal dengan benar. Segala sesuatu yang dia tulis adalah konyol dan, dari sudut pandang orang luar, agak lucu, jika tidak bisa dimengerti. Namun, yang dia tinggalkan adalah bobot tindakan Abramoff, dan betapa pentingnya dan destruktifnya tindakan itu. Dia menciptakan karakter satu sisi dan memasukkannya ke dalam labirin 3D kutipan film, penghinaan politik, dan Kevin Spacey melakukan tayangan. Begitu. Banyak. Sial. Tayangan. Saya merasa seperti sedang menonton salah satu film Kevin Costner yang “kebetulan melibatkan bisbol”. Itu melelahkan, dan itu tidak lucu untuk pertama kalinya.

Kegagalan film ini secara eksponensial ditambah dengan pertunjukan. Spacey, yang selalu berhasil menjadi magnetis, adalah satu-satunya yang selamat dari proses tersebut. Semua orang, kecuali Maury Chaykin, yang tidak pernah gagal dalam apa pun, tenggelam ke dalam jurang tekstual Snider. Barry Pepper menyalurkan anak persaudaraan dalam perannya sebagai Mike Scanlon, magang padawan tangan kanan Abramoff, dan memercikkan penampilannya dengan banyak tics yang mengganggu dan terlalu cengeng. Kelly Preston dan pemeran yang sia-sia ada di sana untuk momen-momen reaksioner dan tidak ada yang bisa dikerjakan untuk memajukan karakter mereka. Bahkan bakat Graham Greene punah. Seolah-olah Snider ingin ini menjadi film Jack Abramoff.

Hickenlooper, seorang sutradara yang menurut saya sangat berbakat (terutama di bidang potongan karakter), jika bekerja dengan skenario yang lebih baik, akan dapat menggunakan latar belakang dokumenternya untuk membuat film yang retak; sayangnya, berdasarkan salah satu skenario terburuk yang pernah saya temui selama bertahun-tahun, semua yang dia dan Spacey coba lakukan hanya gagal. Jarang sekali sebuah film dirusak sepenuhnya dan benar-benar dirusak oleh skenario, tetapi itulah yang terjadi dengan yang satu ini. Ini hampir terlalu tidak sopan bagi Abramoff, jika itu mungkin, meskipun saya tidak yakin.

Dengan mengubah pesta pora perusahaan menjadi pria yang ingin Anda ajak minum bir dan hanya memberikan pelukan yang erat, film tersebut kehilangan kekuatannya dari bingkai pertama. Pada pengantar film, Spacey berdiri di depan cermin dan melakukan yang terbaik untuk memberikan monolog yang sangat lemah, ala Martin Scorsese’s Raging Bull (1980). Dia Jack Abramoff, dan ya, dia berolahraga setiap hari. Mengapa kita perlu tahu itu jauh di luar jangkauan saya, tapi dia tahu, dan dia mengingatkan kita. Banyak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *